Sukses

Tsunami Hantam Tonga Usai Letusan Besar Gunung Berapi Bawah Laut

Liputan6.com, Nuku'alofa - Gelombang tsunami yang disebabkan oleh letusan gunung berapi bawah laut raksasa telah menghantam negara Pasifik, Tonga.

Rekaman media sosial menunjukkan air mengalir melalui gereja dan beberapa rumah, dan saksi mata mengatakan abu jatuh di atas ibukota, Nuku'alofa, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (15/1/2022).

Peringatan tsunami membuat warga berebut ke tempat yang lebih tinggi.

Letusan gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Haʻapai terdengar di Pasifik Selatan, dilaporkan sejauh Selandia Baru dan Australia.

Ibukota Tonga terletak hanya 65 km di utara gunung berapi, di pulau utama negara tongatapu.

Seorang warga Tonga, Mere Taufa, mengatakan letusan itu terjadi ketika keluarganya sedang mempersiapkan makan malam, dan adik laki-lakinya mengira bom meledak di dekatnya.

"Naluri pertama saya adalah berlindung di bawah meja, saya meraih adik perempuan saya, dan berteriak pada orang tua saya dan orang lain di rumah untuk melakukan hal yang sama," kata Stuff.co.nz situs berita Selandia Baru.

Taufa mengatakan hal berikutnya yang dia tahu, air mengalir ke rumah mereka.

"Anda bisa mendengar jeritan di mana-mana, orang-orang berteriak minta keselamatan, agar semua orang sampai ke tempat yang lebih tinggi," tambahnya.

Gumpalan gas, asap dan abu yang mengalir dari gunung berapi mencapai 20 km ke langit, kata Tonga Geological Services.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Letusan Terbesar dalam 30 Tahun Terakhir

Prof Shane Cronin, seorang ahli vulkanologi di University of Auckland, mengatakan letusan itu adalah salah satu yang terbesar di Tonga dalam 30 tahun terakhir.

"Ini adalah peristiwa yang cukup besar - ini adalah salah satu letusan yang lebih signifikan dalam dekade terakhir setidaknya," katanya kepada BBC.

"Hal yang paling luar biasa tentang hal itu adalah seberapa cepat dan keras penyebarannya. Yang satu ini lebih besar, penyebaran lateral yang jauh lebih luas, lebih banyak abu diproduksi. Saya berharap akan ada banyak sentimeter abu yang telah disimpan di Tonga. "

Letusan delapan menit awal begitu keras sehingga bisa terdengar sebagai "suara guntur keras" di Fiji, lebih dari 800 km (500 mil) jauhnya, menurut pejabat di ibukota, Suva. Pemerintah Fiji telah mengeluarkan peringatan tsunami dan membuka pusat evakuasi bagi orang-orang di daerah pesisir dataran rendah.

Vanuatu, negara kepulauan lain di Pasifik, mengeluarkan peringatan serupa.

Seorang juru bicara pemerintah Australia, mengatakan perdana menteri dan menteri luar negeri sedang memantau situasi dan siap memberikan dukungan atas permintaan.

Peringatan tsunami telah dikeluarkan untuk bagian pantai timur Australia dan Tasmania.

Pihak berwenang mengatakan kepada orang-orang di negara bagian timur New South Wales untuk "keluar dari air dan menjauh dari tepi air langsung".

Di Selandia Baru, yang berjarak lebih dari 2.300 km dari Tonga, Badan Manajemen Darurat Nasional mengatakan daerah pesisir di pantai utara dan timur Pulau Utara dapat melihat "arus yang kuat dan tidak biasa dan gelombang yang tidak dapat diprediksi di pantai".

Peramal cuaca lokal Weather Watch tweeted tentang letusan: "Pelepasan energi hanya menakjubkan", menambahkan: "Laporan orang mendengar ledakan sonik di seluruh Selandia Baru."